Google+ Followers

TERIMA KASIH

MTMR

Monday, December 29, 2014

Gempar : Wali Allah menjaga Malaysia???

ARTIKEL TULISAN SAHABAT SHAHPASKAL,

MUSIBAH DEMI MUSIBAH, PLEASELAHHH..INI BALA BEB, BUKAN UJIAN UNTUK UMAT TERPILIH

Bila dah banjir, orang sibuk pasal darurat. Apa beza declare darurat atau tidak. Sama sahaja, negara ini sentiasa dalam kekurangan dana untuk pembelian keselamatan dan pertahanan yang boleh digunakan untuk bencana.

Sehingga ke peringkat ini, politician masih sibuk membuat "DIVERSION" dan menyalahkan orang lain, tahun ini banjirnya agak luar biasa, ia berlaku di negeri-negeri yang kononnya kuat amalan ke Islaman, negeri lain tak kuat kot.

Kalau kena kat negara kapir/Israel/Amerika, orang Islam atau Melayu kita akan angkat ibu jari, buat, Padan Muka, bila kena dekat negara atau negeri sendiri, orang kata ujian Allah SWT untuk cuci dosa,

TUJUANNYA SATU SAHAJA, "DIVERSION".....SKRG KITA LIHAT BANYAK PULA HUTAN YANG DITEBANG UNTUK PEMBALAKAN, HARAP ORANG RAMAI NAMPAK MASALAH PUNCA BANJIR.....GAMBAR GOOGLE MAP TERSEBUT ADALAH DI KELANTAN.
POLITICIAN NI, BAIK MANA PARTI PUN SAMA, MASA NAK NAIK, PETIK NAMA ISLAM, BILA DAH NAIK, PETIK NAMA RINGGIT, ATAS NAMA RINGGIT, SERBAN HILANG, KOPIAH PUN HILANG, SONGKOK DAH LAMA HILANG.

SEBENARNYA SATU TANAH MELAYU INI TERKENA TEMPIAS BALA, APABILA PEMIMPIN NEGARA TIDAK DIRAHMATI, MCM-MCM MUSIBAH AKAN MENIMPA.

1. Boring betul lah, dengan kenyataan sesetengah pihak yang menyatakan banjir ini bertujuan mencuci dosa ada satu puak itu sebagai tanda mereka beriman dan terpilih.

2. Statement ini menyerupai fahaman Israeliat, berdasarkan kaum Yahudi yang tidak habis-habis ditimpa bala disebabkan pelbagai perkara dosa dan kesyirikan yang dibuat, tetapi mereka tidak nampak semua hal ini merupakan bala yang diturunkan oleh Allah SWT.

3. Sebaliknya mereka anggap, ini merupakan ujian dan bukti bahawa mereka ini adalah umat yang TERPILIH.

4. Begitulah puak Melayu yang terpilih ini, teristimewa dan terlebih pula "Islamiknya" berbanding dengan orang lain.

5. Bala bukan sekadar menimpa puak tersebut, ia juga sebenarnya peringatan kepada bangsa Melayu yang telah membuat membuat pelbagai dosa besar, bermula daripada Kalimah Allah, Oktober Fest, liberalisasi agama, permusuhan ke atas ulamak-ulamak berakidahkan Ahli Sunnah Wal Jamaah sehinggalah membiarkan kesyirikan terhadap Keesaan dan Kesucian Allah SWT tersebar dengan berleluasa.

6. Malaysia mengakhiri tahun 2014 dengan dua kejutan berupa musibah mengiringi dua lagi sebelumnya.

7. Merujuk kepada dua yang terakhir, pertama - musibah air banjir - yang ni dikira ada dalam jadual cuaca negara, Cuma skala saja yg jadi tanda tanya.

8. Yang kedua ini pula musibah tak terjangka yang mengiringi dua nahas pesawat milik MAS pada awal dan pertengahan taahun 2014.

9. Kita amat bersimpati akan keadaan meninpa kaum keluarga dan sahabat handai kita. Dalam pada tu, kita tidak harus menutup ruang untuk kita bermuhasabah.

10.Benarkah semua nahas ini telah ditakdirkan ALLAH tanpa ada petunjuk..? Jawapannya tidak…

11.Apakah kemuncak hidup seseorang..? Jawapannya tentulah kematian. Juga dinyatakan kematian ini adalah pengakhiran roh di dalam satu-satu jasad dan roh pula urusan ALLAH. Dengan tiadanya roh di jasad, ertinya seseorang telah tidak bernyawa dan dinyatakan dalam satu kertas yang dipanggil ‘sijil keMATIan’.

12.Mungkinkah kematian seseorang boleh dijangkakan..? Jawapannya – YA..! Jika itu dikehendaki ALLAH. Dan inilah keistimewaan segelintir kecil manusia yang dikurniakan ALLAH iaitu mengetahui akan saat kematiannya dan juga orang lain yang ada kepentingan dengannya – sama ada sebagai saudara, jiran atau paling tidak pun senegara yang berkongsi maruah dan kedaulatan.

13.Berbalik kepada nahas udara pertama awal tahun ini, banyak petunjuk awal telah diberikan. Antaranya keghairahan seseorang menyentuh dan membawa keluar satu barangan berharga milik Tanah Melayu.

14.Apabila menjadi milik mutlak Tanah Melayu, sudah pastilah pelbagai halangan dibuat oleh pemiliknya bagi mengelakkan barangan miliknya diseludup keluar. Jika dibawa juga, adalah musibahnya.

15.Nahas udara yang kedua pula, juga dikhabarkan beberapa hari sebelumnya. Malah bila menerima perkhabaran, terdetik mengapalah hal ini (nahas udara ke-2) bakal berlaku lagi…? Apakah ALLAH zalim..? Tidak..! Tidak sama sekali melainkan ada sebab musabab yang lahir dari kezaliman kita sendiri.

16.Banjir sekarang..? Juga telah dikhabarkan secara ringkas. Ia tak ubah seperti perkhabaran yang diberikan Tok Kenali ketika lama sebelum banjir tahun 1920an melanda dulu.

17.Terbaharu, nahas udara ketiga.. Juga telah digambarkan tetapi dalam bentuk yang lebih abstrak tetapi masih jelas untuk diperincikan.

18.Apakah akan ada nahas udara yang ke empat..? Yang ni susah nak diberitahu secara terus-terang. Nak kata ada, nanti seolah-olah dirancang.. Nak kata tak ada, perkhabarannya dah ada disampaikan.. Ahh…! Biarlah ia kekal sekadar khabar angina dari ghaib, sebab ramai tak percaya benda ni kan..?

19.Sekarang kita ulas semua cerita di atas dari aspek ilmu tasawuf atau lebih jelas, ilmu kewalian dan yang pasti terkait dengan wali-wali rijalul ghaib.

20.Siapakah wali-wali besar nusantara..? Umumnya terdapat 2 kumpulan wali-wali ini. Satu kumpulan dikenali sebagai Wali 9 (Wali Songo) dan berpusat di Tanah Jawa. Satu lagi adaLah Wali 7 yang berpusat di Tanah Melayu.

21.Walaupun ditanya Pakcik Google berulang-kali akan siapa Wali 7 ni, ada pelbagai versi penamaan siapa ahlinya yang 7 orang ini. Sebenarnya gelaran Wali 7 itu tidak bermaksud ‘terhad’ kepada 7 orang, malah lebih dari itu. Berapa banyak, kita serahkan kepada anak cucu mereka (yg masih hidup) yang memilki ilmu ini.

22.Diringkaskan cerita, pengaturan perjalanan negara kita sebenarnya telah diatur oleh ALLAH dan sebagai manusia istimewa yang memiliki laduni dn karamah, wali-wali rijalul ghaib Tanah Melayu ini diberi pengetahuan akan apa, bila dan bagaimana peristiwa2 besar yang bakal berlaku dan juga sebab-musababnya.

23.Para wali ini pewaris Rasullullah. Waris dalam erti kata ilmu, amalan dan nasab keturunan. Sudah pasti tak banyak yang benar-benar tahu dan arif akan hal ini. Cukuplah sekadar kita faham, kita pun bukan ahli kelab para wali ni pun..

24.Sebagai pewaris pula, sudah tentu doa-doa mereka ini mempunyai martabat tertentu dalam ke’makbulan’nya oleh ALLAH. Sementelah itu juga kita ketahui yang takdir boleh diubah oleh ALLAH atas doa, baik doa ahli masyarakat dan lebih-lebih lagi orang-orang soleh khususnya para wali.

25.Doa ini adalah kuasa terhebat dan doa dalam istilah mereka-mereka ini dipanggil ‘tawasul’ atau bahasa biasa, munajat – bagi tahap kita orang-orang biasa. Dan doa inilah juga kekuatan orang-orang Islam berfahaman ASWJ. Walaupun kaedah orang biasa dan para wali berbeza, tetapi intipatinya tetap sama – memohon redha-Nya..

26.Bagi negara kita yang diazalikan ALLAH sebagai pusat kekayaan bumi yang menjadi puncak rebutan kuasa-kuasa dunia baik dahulu atau kini, sudah tentulah dilahirkan para wali-Nya yang diamanahkan menjaga kedaulatan tanahair kita secara nyata dan lagi-lagi ghaib dan pastinya tidak lekang dari doa mereka-mereka ini yang ampuh agar negara ini dimakmur-Nya..

27.Berbalik kepada situasi semasa, jelas kelihatan para wali ghaib ini amat kurang senang dengan perkembangan mutakhir yang kini berlaku. Mana-mana kita yang berupaya jadi ahli bersekutu dengan kelab atau kumpulan para wali ni, ayuh ketemulah mereka dan bermuzakarahlah.. Nescaya terhambur kekecewaan mereka (para wali) ni terhadap apa yang sedang berlaku..

28.Tidak pernah dalam sejarah, nama ALLAH tergadai. Tergadai ditangan pemimpin mengaku muslim. Dan juga tidak pernah berlaku dalam sejarah akan kalimah ALLAH dipermainkan kaum bukan Islam hatta semasa penjajahan barat selama 500 tahun.

29.Jika keadaan ini berterusan, yakni corak kepimpinan yang sama. Tunggulah kita semua.. ALLAH telah meletakkan amanahnya kepada bangsa melayu di bumi tanah melayu ini untuk menjadi ‘pemegang kunci dunia’, tetapi kita sewenang-wenangnya menggadaikan amanah ini.

30.Apakah kesudahannya pentadbiran sekarang.. Walau pahit tetapi kita wajar berkongsi.. Inilah yang dikhabarkan oleh para wali-wali besar yang kasyaf lagi karamah ini berkali-kali – jika pemimpin yang sekarang tidak mengundur diri secepat mungkin, beliau bakal diturunkan secara penuh keaiban.

31.Bagaimana ‘diturunkan’… Itu tak dapat kita jelaskan kerana ianya hak mutlak ALLAH, sebagaimana kalimah ALLAH – hak mutlak-Nya..

32.Ini bukan kata-kata saya atau teman2, tetapi diulang2 oleh Raja Wali Ghaib Tanah Melayu dan juga Raja Wali Ghaib Tanah Indonesia. Dan sudah tentu inilah yang menjadi pendirian para wali ghaib nusantara semuanya.

MTMR nak tambah sikit ya!!! Ini mistri Nusantara. Hanya ahlinya sahaja yang tahu. Senyum tidak perlu kata apa-apa.

# AllahSayangKamu.

ARTIKEL TULISAN SAHABAT SHAHPASKAL,

 MUSIBAH DEMI MUSIBAH, PLEASELAHHH..INI BALA BEB, BUKAN UJIAN UNTUK UMAT TERPILIH

 Bila dah banjir, orang sibuk pasal darurat. Apa beza declare darurat atau tidak. Sama sahaja, negara ini sentiasa dalam kekurangan dana untuk pembelian keselamatan dan pertahanan yang boleh digunakan untuk bencana. 

        Sehingga ke peringkat ini, politician masih sibuk membuat "DIVERSION" dan menyalahkan orang lain, tahun ini banjirnya agak luar biasa, ia berlaku di negeri-negeri yang kononnya kuat amalan ke Islaman, negeri lain tak kuat kot.

        Kalau kena kat negara kapir/Israel/Amerika, orang Islam atau Melayu kita akan angkat ibu jari, buat, Padan Muka, bila kena dekat negara atau negeri sendiri, orang kata ujian Allah SWT untuk cuci dosa,

        
        TUJUANNYA SATU SAHAJA, "DIVERSION".....SKRG KITA LIHAT BANYAK  PULA HUTAN YANG DITEBANG UNTUK PEMBALAKAN,  HARAP ORANG RAMAI NAMPAK MASALAH PUNCA BANJIR.....GAMBAR GOOGLE MAP TERSEBUT ADALAH DI KELANTAN.

 POLITICIAN NI, BAIK MANA PARTI PUN SAMA, MASA NAK NAIK, PETIK NAMA ISLAM, BILA DAH NAIK, PETIK NAMA RINGGIT, ATAS NAMA RINGGIT, SERBAN HILANG, KOPIAH PUN HILANG, SONGKOK DAH LAMA HILANG.

         SEBENARNYA SATU TANAH MELAYU INI TERKENA TEMPIAS BALA, APABILA PEMIMPIN NEGARA TIDAK DIRAHMATI, MCM-MCM MUSIBAH AKAN MENIMPA. 
 

 1. Boring betul lah, dengan kenyataan sesetengah pihak yang menyatakan banjir ini bertujuan mencuci dosa ada satu puak itu sebagai tanda mereka beriman dan terpilih.

 2. Statement ini menyerupai fahaman Israeliat, berdasarkan kaum Yahudi yang tidak habis-habis ditimpa bala disebabkan pelbagai perkara dosa dan kesyirikan yang dibuat, tetapi mereka tidak nampak semua hal ini merupakan bala yang diturunkan oleh Allah SWT.

 3. Sebaliknya mereka anggap, ini merupakan ujian dan bukti bahawa mereka ini adalah umat yang TERPILIH.

 4. Begitulah puak Melayu yang terpilih ini, teristimewa dan terlebih pula "Islamiknya" berbanding dengan orang lain.

 5. Bala bukan sekadar menimpa puak tersebut, ia juga sebenarnya peringatan kepada bangsa Melayu yang telah membuat membuat pelbagai dosa besar, bermula daripada Kalimah Allah, Oktober Fest, liberalisasi agama, permusuhan ke atas ulamak-ulamak berakidahkan Ahli Sunnah Wal Jamaah sehinggalah membiarkan kesyirikan terhadap Keesaan dan Kesucian Allah SWT tersebar dengan berleluasa.

 6. Malaysia mengakhiri tahun 2014 dengan dua kejutan berupa musibah mengiringi dua lagi sebelumnya. 

 7. Merujuk kepada dua yang terakhir, pertama - musibah air banjir - yang ni dikira ada dalam jadual cuaca negara, Cuma skala saja yg jadi tanda tanya.

 8. Yang kedua ini pula musibah tak terjangka yang mengiringi dua nahas pesawat milik MAS pada awal dan pertengahan taahun 2014.

 9. Kita amat bersimpati akan keadaan meninpa kaum keluarga dan sahabat handai kita. Dalam pada tu, kita tidak harus menutup ruang untuk kita bermuhasabah. 

 10.Benarkah semua nahas ini telah ditakdirkan ALLAH tanpa ada petunjuk..? Jawapannya tidak…

 11.Apakah kemuncak hidup seseorang..? Jawapannya tentulah kematian. Juga dinyatakan kematian ini adalah pengakhiran roh di dalam satu-satu jasad dan roh pula urusan ALLAH. Dengan tiadanya roh di jasad, ertinya seseorang telah tidak bernyawa dan dinyatakan dalam satu kertas yang dipanggil ‘sijil keMATIan’.

 12.Mungkinkah kematian seseorang boleh dijangkakan..? Jawapannya – YA..! Jika itu dikehendaki ALLAH. Dan inilah keistimewaan segelintir kecil manusia yang dikurniakan ALLAH iaitu mengetahui akan saat kematiannya dan juga orang lain yang ada kepentingan dengannya – sama ada sebagai saudara, jiran atau paling tidak pun senegara yang berkongsi maruah dan kedaulatan.

 13.Berbalik kepada nahas udara pertama awal tahun ini, banyak petunjuk awal telah diberikan. Antaranya keghairahan seseorang menyentuh dan membawa keluar satu barangan berharga milik Tanah Melayu.

 14.Apabila menjadi milik mutlak Tanah Melayu, sudah pastilah pelbagai halangan dibuat oleh pemiliknya bagi mengelakkan barangan miliknya diseludup keluar. Jika dibawa juga, adalah musibahnya.

 15.Nahas udara yang kedua pula, juga dikhabarkan beberapa hari sebelumnya. Malah bila menerima perkhabaran, terdetik mengapalah hal ini (nahas udara ke-2) bakal berlaku lagi…? Apakah ALLAH zalim..? Tidak..! Tidak sama sekali melainkan ada sebab musabab yang lahir dari kezaliman kita sendiri.

 16.Banjir sekarang..? Juga telah dikhabarkan secara ringkas. Ia tak ubah seperti perkhabaran yang diberikan Tok Kenali ketika lama sebelum banjir tahun 1920an melanda dulu.

        17.Terbaharu, nahas udara ketiga.. Juga telah digambarkan tetapi dalam bentuk yang lebih abstrak tetapi masih jelas untuk diperincikan.

 18.Apakah akan ada nahas udara yang ke empat..? Yang ni susah nak diberitahu secara terus-terang. Nak kata ada, nanti seolah-olah dirancang.. Nak kata tak ada, perkhabarannya dah ada disampaikan.. Ahh…! Biarlah ia kekal sekadar khabar angina dari ghaib, sebab ramai tak percaya benda ni kan..?

 19.Sekarang kita ulas semua cerita di atas dari aspek ilmu tasawuf atau lebih jelas, ilmu kewalian dan yang pasti terkait dengan wali-wali rijalul ghaib.

 20.Siapakah wali-wali besar nusantara..? Umumnya terdapat 2 kumpulan wali-wali ini. Satu kumpulan dikenali sebagai Wali 9 (Wali Songo) dan berpusat di Tanah Jawa. Satu lagi adaLah Wali 7 yang berpusat di Tanah Melayu.

 21.Walaupun ditanya Pakcik Google berulang-kali akan siapa Wali 7 ni, ada pelbagai versi penamaan siapa ahlinya yang 7 orang ini. Sebenarnya gelaran Wali 7 itu tidak bermaksud ‘terhad’ kepada 7 orang, malah lebih dari itu. Berapa banyak, kita serahkan kepada anak cucu mereka (yg masih hidup) yang memilki ilmu ini.

 22.Diringkaskan cerita, pengaturan perjalanan negara kita sebenarnya telah diatur oleh ALLAH dan sebagai manusia istimewa yang memiliki laduni dn karamah, wali-wali rijalul ghaib Tanah Melayu ini diberi pengetahuan akan apa, bila dan bagaimana peristiwa2 besar yang bakal berlaku dan juga sebab-musababnya.

 23.Para wali ini pewaris Rasullullah. Waris dalam erti kata ilmu, amalan dan nasab keturunan. Sudah pasti tak banyak yang benar-benar tahu dan arif akan hal ini. Cukuplah sekadar kita faham, kita pun bukan ahli kelab para wali ni pun..

 24.Sebagai pewaris pula, sudah tentu doa-doa mereka ini mempunyai martabat tertentu dalam ke’makbulan’nya oleh ALLAH. Sementelah itu juga kita ketahui yang takdir boleh diubah oleh ALLAH atas doa, baik doa ahli masyarakat dan lebih-lebih lagi orang-orang soleh khususnya para wali.

 25.Doa ini adalah kuasa terhebat dan doa dalam istilah mereka-mereka ini dipanggil ‘tawasul’ atau bahasa biasa, munajat – bagi tahap kita orang-orang biasa. Dan doa inilah juga kekuatan orang-orang Islam berfahaman ASWJ. Walaupun kaedah orang biasa dan para wali berbeza, tetapi intipatinya tetap sama – memohon redha-Nya..

 26.Bagi negara kita yang diazalikan ALLAH sebagai pusat kekayaan bumi yang menjadi puncak rebutan kuasa-kuasa dunia baik dahulu atau kini, sudah tentulah dilahirkan para wali-Nya yang diamanahkan menjaga kedaulatan tanahair kita secara nyata dan lagi-lagi ghaib dan pastinya tidak lekang dari doa mereka-mereka ini yang ampuh agar negara ini 
dimakmur-Nya..

 27.Berbalik kepada situasi semasa, jelas kelihatan para wali ghaib ini amat kurang senang dengan perkembangan mutakhir yang kini berlaku. Mana-mana kita yang berupaya jadi ahli bersekutu dengan kelab atau kumpulan para wali ni, ayuh ketemulah mereka dan bermuzakarahlah.. Nescaya terhambur kekecewaan mereka (para wali) ni terhadap apa yang sedang berlaku..

 28.Tidak pernah dalam sejarah, nama ALLAH tergadai. Tergadai ditangan pemimpin mengaku muslim. Dan juga tidak pernah berlaku dalam sejarah akan kalimah ALLAH dipermainkan kaum bukan Islam hatta semasa penjajahan barat selama 500 tahun.

 29.Jika keadaan ini berterusan, yakni corak kepimpinan yang sama. Tunggulah kita semua.. ALLAH telah meletakkan amanahnya kepada bangsa melayu di bumi tanah melayu ini untuk menjadi ‘pemegang kunci dunia’, tetapi kita sewenang-wenangnya menggadaikan amanah ini.

 30.Apakah kesudahannya pentadbiran sekarang.. Walau pahit tetapi kita wajar berkongsi.. Inilah yang dikhabarkan oleh para wali-wali besar yang kasyaf lagi karamah ini berkali-kali – jika pemimpin yang sekarang tidak mengundur diri secepat mungkin, beliau bakal diturunkan secara penuh keaiban.

 31.Bagaimana ‘diturunkan’… Itu tak dapat kita jelaskan kerana ianya hak mutlak ALLAH, sebagaimana kalimah ALLAH – hak mutlak-Nya..

 32.Ini bukan kata-kata saya atau teman2, tetapi diulang2 oleh Raja Wali Ghaib Tanah Melayu dan juga Raja Wali Ghaib Tanah Indonesia. Dan sudah tentu inilah yang menjadi pendirian para wali ghaib nusantara semuanya.

Silat Melayu

DOA DOHA

WALI SONGO

Video Penjelasan Isu cincin RM 24 Juta.

WAJIB TONTON

Top Blogges

B. 10 Artikal Menarik Minggu ini.

C. Senarai Blog Wajib Baca Rakan Malaysia Transformasi Minda Rakyat