Google+ Followers

TERIMA KASIH

MTMR

Sunday, January 24, 2016

Game Pahlawan Bugis berlima belajar Silat???

Game dia macam ini. Mula-mula Pahlawan bugis berlima belajar silat. Mereka berguru dengan pahlawan ternama dari negara Pulau Berdengung.

Maka di pangilnya memanda-memandanya untuk berbincang bagaimana untuk mengelak dari serangan bertali arus.

Maka mulalah langkah pertama bunga silat digunakan. Maka berpantunlah sang purbawala dengan senyum sinisnya. Sambil menjeling sebagai seorang Pahlawan yang berjuang. Katanya " Kalau tak pandai menari, jangan salahkan lantai yang tak rata ". Nampak dah sumbangnya.

Sekonyong konyong datang batu jembala menengek dibahu Pahlawan  Sang Purbawala. Amat terperanjat sambil mencari jurus mana yang mahu di gunakannya.

Sambil mengelap peluh dimulutnya. Maka terpacullah mengatakan beliau memang kayaraya. Hasil dari kemakmuran negaranya dan rakyat jelata yang bertungkus lumus membanting tulang. Hasil cukai amat lumayan. Zaman dulu-dulu tak ada gst. Meniaga tak ada untung. Sebab modal pun pinjam.

Semakin hari bertambah teruk batujembala menengek bukan takat duduk di bahu dah mula naik ke kepala.

Maka dengan kudrat yang berkurangan. Maka dikumpulkan kekuatan dengan membuka langkah seribu. Tak cukup pintu depan pintu belakang juga digunakkan. Maka mulalah terjenguk-jengok kot-kot ada lagi batujembala mengikutnya lagi.

Malang sungguh nasib Sang Purbawala. Sana sini jurusnya tidak menjadi. Nasib masih menyebelahinya. Masih ada sedikit ruang untuk mengelak. Maka dielaknya dengan satu sangah yang hampir mengenainya jika dibiarkan bisa bikin lumpuh atau mati terus dengan pukulan hadapan yang tepat ke atas kepalanya.

Maka sekonyong-kong keluar dari pemikirannya untuk membuat serangan balas dengan bantuan sahabat-sahabatnya. Maka serangan tersebut dapat dihentikan seketika. Kerana buah-buah ranum berjaya dimasukkan dalam raganya.

Lalu sekonyong-konyong serangan pertama dilancarkan dengan pukulan kuasa super power. Terhenti seketika jurus musuh kepadanya.

Jurus kedua digunakan lagi dengan bantuan sahabatnya. Apabila disuluh dengan kuasa Power, tergolek sahabat-sahabat sendiri dipukul curi. Akhirnya diakui bahawa tersalah sasaran memang terpukul sahabat sendiri.

Masuklah jurus ketiga musuh memukul dengan terangan. Habis calar balar segala parut dicelah kuku tersembul.

Di Wartakan Maharaja mula terhidu bau-bauan yang kurang enak dari Pahlawan Sang Purbawala tersebut. Lalu di sapanya. Adakah anda sihat?

Bertambah bimbangnya kerana semua Maharaja mula menghidu bau-bauan tersebut.

Mohon Maharaja bersidang dengan nasihat dan mesyuarat mufakat membawa berkat. Bimbang yang dikendong keciciran yang dikejar tak dapat.

Rakyat jelata mengadukan perihal langkah Pahlawan Purbawala yang sumbang dan kecundang.

Sekarang dicubanya dengan jurus ke empat untuk melengahkan serangan musuh dengan mengunakan segala muslihat dengan Power Super Hero. Berdentum Pintu mahligai ditutup tanpa dibenar menghadap.

Sekarang berlawan masuk gelangang antara hidup dan mati, hanya tinggal satu gelanggang yang bakal mencorakkan kain hitam menjadi seadanya. Kerana kain putih telah lama terhitam.

Maka berbicaralah memanda-memandai menyelinap masuk ke dalam rumah Puspa Wangi.

Puspa Wangi: Kanda, bolehkah dinda bertanya tentang undang-undang negeri di sini?

Datuk Nikah Kahwin: (mengangguk) Boleh, apa salahnya...undang-undang apa dinda?

Puspa Wangi: Salah atau tidak jikalau seorang lelaki, masuk di rumah seorang perempuan, semasa suaminya tak ada di rumah?

Datuk Nikah Kahwin: Hoi, itu salah besar… salah besar.

Puspa Wangi: (Menuding jari) kalau begitu, kanda ni kan salahlah.

Datuk Nikah Kahwin: Eh salah jugaklah. Tapi itu tak jadi apa, sebab… undang-undang dalam ini negeri kanda yang bikin. Itu semua boleh padam.

Yang Benar.

The End ( TAMAT )

Pstt - Cerita ini tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang mati. Jika ada persamaan hanyalah kebetulan.

Silat Melayu

DOA DOHA

WALI SONGO

Video Penjelasan Isu cincin RM 24 Juta.

WAJIB TONTON

Top Blogges

B. 10 Artikal Menarik Minggu ini.

C. Senarai Blog Wajib Baca Rakan Malaysia Transformasi Minda Rakyat